SMS Aneh di Hari Selasa

Selama ini saya menggunakan HP dual SIM dengan nomor XL dan Telkomsel di dalamnya. Nomor XL biasanya saya pergunakan bagi orang-orang yang benar-benar saya kenal seperti famili, rekan kerja dan teman sekolah. Nah nomor Telkomsel saya biasa dipergunakan untuk jualan, mendaftar fitnes, TV kabel, undian berhadiah dan lain-lain yang sifatnya umum dan rawan disebarluaskan oleh pihak-pihak yang tak bertanggung jawab. Nomor Telkomsel biasa saya gunakan untuk telefon saja, jarang sekali saya cek SMS-nya karena sudah dipenuhi oleh spam-spam murahan yang sudah basi. Untuk email, WA, BBM, Line dan lain-lain saya pergunakan nomor XL saya.

Pada suatu pagi yang cerah, nomor Telkomsel saya tiba-tiba menerima SMS seperti berikut:

SMS1

Aneh sekali, saya langsung berpendapat bahwa ini hanya SMS “mama minta pulsa” model baru, maklum nomor Telkomsel saya sering menerima SMS-SMS tak jelas.

Tak sampai 30 menit, muncul lagi SMS-SMS dari nomor tersebut.

SMS2

Ahhh tetap saja saya yakin bahwa 100% ini adalah SMS penipu. Orang ini mau SMS ke siapa? Nama saya saja tidak tahu. Siapa nama orang ini? Tidak ada perkenalan tuh. Siapa anaknya? Sekolah apa? Di mana? Tidak ada keterangan yang jelas dan valid. Ahhh, saya lebih berfikiran logis, daripada memberikan sejumlah uang kepada orang yang tidak jelas asal usulnya, lebih baik saya memberikan sedekah ke masjid atau panti asuhan yang jelas manfaat dan penggunaannya.

Tak lama kemudian, munculah yang saya tunggu-tunggu, nomor rekening BCA tempat menampung sumbangan.

SMS3

Hafni? Wha siapa itu? Tidak kenah tuh. Sudah pasti ini bukan famili dekat saya. Sebenarnya dari bahasa SMS-nya saja saya sudah dapat menebak asal daerah mahluk yang meng-SMS saya hari itu😉, letaknya jauuuuuh dari rumah saya :’P.

Kemudian muncul kembali rentetan SMS-SMS dari orang tak dikenal tersebut.

SMS4

Kalau dilihat, orang ini berhenti mengirim SMS pada sekitar pukul 2 siang. Sejak pagi hingga sekitar pukul 2 siang, ia mengirim SMS terus menerus dengan rata-rata interval setiap 5 menit sampai 30 menit, jam 12 sampai jam 1 siang sempat vakum sejam mungkin karena makan siang atau tidur siang😛.

Tak tahukah beliau bahwa HP saya selalu menerima SMS-SMS alert dari server sehubungan dengan pekerjaan saya? Alhamdulillah sepertinya tidak. Mau SMS berapa kalipun, SMS-nya pasti akan terkubur dengan SMS-SMS alert pekerjaan, mesin kok dilawan😛. Untuk komunikasi dengan keluarga dan rekan kerja pun saya menggunakan WA, hanya almarhum ayah saya yang suka meng-SMS saya. Jadi ceritanya mau neror nih? Silahkan saja, “bodo amet”, toh saya baru membaca keseluruhan SMS ini pada sore hari. Saya bukan tipe orang yang memeriksa HP setiap ada SMS masuk. Kalau ada pesan WA masuk, nah itu pasti langsung saya cek, kerjaan gitu loh.

SMS6

Saya kurang tahu apakah orang ini adalah penipu atau orang salah sambung atau orang iseng atau orang tak tahu malu. Ahhh, keesokan paginya saya SMS saja beliau, siapa tahu ini memang salah SMS, mungkin dia mau meng-SMS famili atau kawannya. Dan ternyata dia menjawab dengan jawaban yang membuat saya yakin orang ini tidak salah SMS.

SMS5

Entah penipu atau orang iseng atau orang tak tahu malu, sudah pasti saya dan dia tidak saling mengenal, ia pun hanya mau meminta tanpa menjelaskan jati diri yang valid. Meminta bantuan kok terkesan seperti mem-push dan separuh memaksa begini ya, tak ubahnya seperti oknum-oknum pengamen di angkot yang bergaya sok sangar supaya penumpang angkot takut. Customer saya yang jelas-jelas berkontribusi terhadap gaji bulanan saya saja, tidak seperti itu ketika memberikan request.

Saat itu kebetulan saya memang punya 400 ribu, tapi saya tidak sudi memberikannya kepada mahluk yang cara memintanya kurang elok seperti ini. Menyumbangkan 400 ribu memang tidak sebanyak menyumbangkan 400 juta atau 400 milyar, tapi tetap jumlah itu lebih banyak dari 40 puluh ribu atau 4 ribu bukan? Semua bisa dipandang relatif, termasuk mengaku miskin, apa benar anda miskin? Jangan menyombongkan kemiskinan bung! Sombong itu 2 arah, bisa dilakukan si kaya dan bisa juga dilakukan si miskin :’).

Kalau ini memang modus penipuan, semoga tidak ada yang menjadi korbannya. Kalau ini memang ulah orang iseng atau orang tak tahu malu, semoga beliau cepat memperoleh hidayah. Bagaimana menurut teman-teman? Ada yang pernah memperoleh SMS seperti ini?🙂

3 thoughts on “SMS Aneh di Hari Selasa

  1. Haha… Aneh ya pak, Telkomsel kok kayanya cuek aja dengan kasus semacam ini. Kebanyakan kasus penipuan berasal dari nomor berbasis Telkomsel.

  2. Saya juga pernah mendapat sms seperti itu juga,, menyebalkan sekali soalnya saya juga terasa diteror oleh nomor2 aneh akhir2 ini, telpon dari beberapa nomor tidak dikenal yang tanya nama alamat pekerjaan dll, ingat banget org itu tlpon jam 8 malam dan Katanya asli bandung, baru beberapa hari yg lalu ada lg yg tlpon Katanya dapat nomor sya di fb padahal sya gk pernah pasang nomer di fb.. APA gitu ya klo menggunakan nomor Telkomsel sering diteror orang,,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s