Black Panther: Wakanda Forever (2022)

Karakter superhero Black Panther atau Raja T’Challa (Chadwick Boseman) sudah beberapa kali hadir pada film-film MCU (Marvel Cinematic Universe) ia bahkan sudah memiliki film solonya yaitu Black Panther (2018). Di sana dikisahkan bagaimana terdapat negeri Wakanda yang kaya akan material Vibranium. Sebuah material yang menjadi rebutan berbagai pihak. Untuk melindungi negaranya, Wakanda memiliki Black Panther. Seorang superhero dengan kemampuan super dan kostum canggih berlapis Vibranium. Ketika seorang Black Panther menua atau meninggal atau pensiun, akan dilakukan pemilihan Black Panther baru. Hal inilah yang terpaksa dilakukan pada Black Panther: Wakanda Forever (2022).

Black Panther

Pihak produser tidak ada rencana untuk “mematikan” karakter Black Panther yang sudah ada. Naskah dari Black Panther: Wakanda Forever (2022) sudah siap ketika sang aktor, Chadwick Boseman, meninggal. Mau tak mau keseluruhan cerita Black Panther harus diubah. Salah satu katakter pendamping yang ada, harus menjadi Black Panther yang baru.

Setelah T’Challa wafat, Wakanda masih kokoh berdiri di bawah kepemimpinan Ratu Ramonda (Angela Bassett). Shuri (Letitia Wright) dan Jendral Okoye (Danai Gurira) pun masih aktif mendukung Wakanda dan menjaga Vibranium dari negara-negara lain. Gagal untuk mendapatkan Vibranium dari jalan kekerasan dan diplomasi, negara-negara lain berusahan melalukan eksplorasi di dasar laut. Dengan sebuah alat mutakhir besutan Riri Williams (Dominique Throne), pihak militer Amerika berhasil menemukan Vibranium di dasar laut.

Hal ini menimbulkan masalah baru sebab ternyata selama ini terdapat sebuah peradaban di bawah laut yang memiliki Vibranium seperti Wakanda. Selama ini peradaban Talokan hidup damai tersembunyi di dasar laut. Mereka hanya hadir melalui dongeng atau mitos. Mayoritas penduduknya adalah warga keturunan Indian yang telah terpengaruh oleh kekuatan Vibranium biru.

Sedikit berbeda dengan Wakanda, Talokan dipimpin oleh seorang raja merangkap dewa, yaitu K’uk’ulkan atau Namor (Tenoch Huerta). Bisa dikatakan, Namor ini seperti Aquaman di DC Comics. Hanya saja, sebenarnya Namor sudah hadir lebih dahulu daripada Aquaman. Posisi Namor yang lebih sering hadir sebagai antagonis, membuatnya kalah populer dibandingkan Aquaman. Pada perkembangannya, Namor justru menjadi seorang antihero. Ia bahkan menjadi karakter antihero pertama di buku komik. Sepertinya, Namor akan menjadi antihero di MCU. Kemunculan Namor dan warga Talokan pun memang bukan karena alasan yang jahat. Mereka hanya ingin melindungi diri dengan cara yang berbeda dengan cara yang Wakanda tempuh. Perseteruan dan pertumpahan darah antara Talokan dan Wakanda seharusnya tidak perlu terjadi. Sayangnya hal ini membuat saya tidak terlalu puas ketika melihat Talokan atau Wakanda kalah. Keduanya sama-sama baik, bangsa hebat yang berbeda pendapat saja.

Di sini, saya justru melihat bahwa pihak pemerintah negara-negara adikuasa seperti Amerika Serikat dan Eropa, sebagai pihak yang sebenarnya memiliki itikad kurang baik. Wakanda dan Talokan pada dasarnya khawatir akan penyalahgunaan Vibranium di tangan penguasa yang salah. Sejarah membuktikan apa yang telah penguasa lakukan dengan nuklir. Apa yang terjadi apabila mereka memiliki Vibranium?

Beruntung adegan aksinya terbilang seru. Sayang penampilan Black Panther yang baru tidak sespektakuler Black Panther yang lama. Paling tidak penampilan Ratu Ramona terbilang menonjol. Tanpa saya duga sebelumnya, Sang Ratu nampak tegas dan kuat meskipun ia tidak memiliki kekuatan Black Panther sekalipun.

Kesedihan akan kehilangan Raja T’Challa memang mendominasi film ini. Mencari pengganti sosok T’Challa bukanlah hal yang mudah. Kalau biasanya karakter-katakter lawas dari MCU seperti memperoleh pengganti yang lebih muda. Nah kalau Black Panther justru memperoleh pengganti sekaligus sebuah reset. Sesuatu yang akan membuat MCU semakin menarik kedepannya.

Black Panther: Wakanda Forever (2022) bukanlah film MCU favorit saya. Namun film ini seperti jembatan menuju sesuatu yang bagus kedepannya. Masa depan MCU masih terlihat cerah. Saya rasa Black Panther: Wakanda Forever (2022) masih layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s