Kafir: Bersekutu dengan Setan (2018)

Kafir (2002) adalah salah satu film horor Indonesia yang pernah saya tonton duluuuu sekali. Film yang dibintangi oleh Sudjiwo Tedjo dan Meriam Bellina tersebut berbicara mengenai kisah perjalanan hidup seorang dukun santet. Ceritanya sih sebenanrnya mirip sekali dengan beberapa cerita di sinetron Hidayah yang pernah diputar di TV nasional heheheh. Pada awalnya, Kafir (2002) hendak diremake oleh pihak Starvison. Yah buat apa diremake, lha wong film aslinya saja tidak sampai dapat predikat film legenda kok. Beruntung akhirnya dibuat kisah yang berbeda melalui Kafir: Bersekutu dengan Setan (2018). Film ini memang memiliki judul yang mirip dengan tema yang mirip, tapi ceritanya jauh berbeda loh.

Sudjiwo Tedjo kembali hadir sebagai dukun santet pada film Kafir: Bersekutu dengan Setan (2018). Namun ia bukanlah fokus utama dari film ini. Kali ini dikisahkan bahwa terdapat 1 keluarga yang hidup harmonis dan penuh kebahagiaan. Semua nampak sempurnaΒ  sampai si bapak mendadak meninggal dunia dihadapan keluarganya.

Kini hanya ada Sri (Putri Ayudya) beserta kedua anaknya yaitu Dina (Nadya Arina) dan Andi (Rangga Azof). Sesekali kekasih Andi, Hanum (Indah Permatasari), datang ke rumah menemari keluarga yang sedang berduka. Sayang, tragedi belum selesai menghampiri keluarga Sri. Sejak kematian suaminya, keluarga Sri mendapatkan teror-teror dalam wujud yang menyeramkan. Semua terkait santet dan dunia supranatural yang ternyata sudah sejak lama melekat pada keluarga tersebut.

Di sini penonton dibawa ke dalam penyelidikan akan masa lalu keluarga Sri beserta penyebab teror yang mereka alami. Siapa penyebab dan biang keladi dari semua ini dibuat sebagai misteri yang membuat penonton terpaku di depan layar. Sayang sekali saya berhasil menebak siapa biang keladinya sejak pertangahan film, sangat mudah ditebak sih sebenarnya. Namun jalan cerita yang alurnya runtun dan menyenangkan, membuat saya tetap nyaman menonton Kafir: Bersekutu dengan Setan (2018) sampai tuntas.

Nuansa misteri film ini sangat kental melebihi kadar horornya. Praktis tak ada sosok horor utama yang menjadi icon pada film ini. Jangan harap pula terdapat jump scare yang mengagetkan pada film ini. Horor klasik sudah cukup terasa di sana, meski memang tidak terlalu banyak. Latar belakang rumah tua di perkampungan di era tahun 80-an mengingatkan saya kepada Pengabdi Setan (2017). Apalagi terdapat pemutara piringan hitam lagu lawasnya Tetty Kadi yang berjudul Mawar Berduri. Ok, itu memang lagu lawas, tapi tidak semenakutkan lagu lawas yang juga diputarkan pada piringan hitam di Pengabdi Setan (2017).

Yaah, saya pribadi memandang Kafir: Bersekutu dengan Setan (2018) sebagai film detektif di tengah-tengah dunia santet dan perdukunan Indonesia. Saya rasa film ini masih layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Inilah film Indonesia terbaik yang diputar pada tahun 2018.

Sumber: klikstarvision.com/page/movie_detail/180/sinopsis/KAFIR

Ratu Ilmu Hitam (2019)

Ketika masih kecil dulu, saya pernah menonton beberapa film Indonesia termasuk film-filmnya Suzzanna. Ratu Ilmu Hitam (1981) adalah salah satu film Suzzana yang masih saya ingat sampai sekarang. Ceritanya cukup sederhana, Murni (Suzzanna) belajar ilmu hitam dan menjadi seorang ratu ilmu hitam setelah Murni kehilangan segalanya. Ia menggunakan ilmu hitam untuk membalas dendam kepada orang-orang yang telah berbuat jahat kepadanya. Film horor lawas tersebut memiliki jalan cerita dan plot yang lumayan menarik dan agak berbeda dengan film Suzzanna lainnya karena cara menceritakan yag lumayan bagus dan terdapat sedikit kejutan di dalamnya.

Lalu, apakah Ratu Ilmu Hitam (1981) sama dengan Ratu Ilmu Hitam (2019)? Sangat berbeda. Sudut pandang penonton pada Ratu Ilmu Hitam (1981) adalah Si Ratu Ilmu Hitam yang diperankan oleh Suzzanna. Sementara itu, sudut pandang Ratu Ilmu Hitam (2019) dipandang dari kaca mata beberapa mantan anak panti asuhan, yang datang bersama keluarga mereka ke Panti Asuhan tempat mereka dulu dibesarkan.

Hanif (Ario Bayu), Anton (Tanta Ginting) dan Jefri (Miller Khan) datang kembali ke Panti Asuhan setelah pemimpin Panti Asuhan tersebut sakit keras dan sepertinya tak lama lagi akan meninggal. Pada awal cerita mereka seolah khawatir akan nasib Panti Asuhan tersebut setelah pemimpinnya meninggal. Apalagi Panti tersebut terletak di tempat yang sangat terpencil. Bagaimana nanti nasib anak-anaknya nanti?

Dibalik semua itu, sebenarnya Hanif, Jefri dan Anton menyimpan sebuah rahasia kelam yang pernah terjadi di Panti tersebut. Sebuah rahasia yang tanpa mereka sadari, dapat mengancam keselamatan semua orang yang ada di sana. Padahal Hanif sendiri datang bersama istri dan ketiga anaknya. Jefri dan Anton pun datang bersama istri mereka masing-masing. Selain itu, Panti Asuhan tidaklah dalam keadaan kosong, terdapat 4 anak panti yang bertugas menyambut Anton dan kawan-kawan. Sementara anak-anak panti lainnya sedang Tamasya naik Bus ke luar daerah.

Teror datang silih berganti menghantui semua orang yang sedang ada di dalam Panti Asuhan tersebut. Semuanya terkait praktek ilmu hitam yang kejam. Siapa dan kenapa? Ok, sejauh ini kalau saya hitung terdapat 12 karakter yang keamanannya terancam. Pertanyaannya, apakah semua karakter-karakter tersebut cukup penting bagi cerita film ini? Sayangnya tidak. Saya rasa Ratu Ilmu Hitam (2019) seolah menampilkan banyak karakter untuk membuat penonton kesulitan menerka-nerka siapa biang keladi dari petaka yang terus berdatangan. Padahal banyak dari karakter-karakter tersebut yang saya sendiri tak ingat namanya. Kalaupun beberapa karakter tersebut tewas, yaaaa sudah tewas saja, kurang penting sih :’D.

Tetap patut saya akui, misteri yang dihadirkan memang membuat saya penasaran sampai akhir film. Meskipun jalan menuju akhir film ini penuh dengan adegan yang agak sadis dan menjijikan. Sisi positifnya, semua adegan sadis tersebut dihadirkan dengan sangat halus dan terlihat nyata. Sisi negatifnya, yaaa saya pribadi kurang suka dengan film-film horor yang menampilkan banyak adegan sadis nan menjijikkan atau sering disebut adegan gory.

Bisa dibilang film-film seperti ini memang menjadi ciri khas dari beberapa karya Kimo Stamboel sebagai sutradara film ini. Dipadukan dengan misteri ala Joko Anwar sebagai penulis Ratu Ilmu Hitam (2019), film ini cukup menghibur walaupun saya kurang suka dengan unsur gory pada film ini. Selain itu bagian akhirnya terasa terlalu cepat dan sederhana. Ratu Ilmu Hitam (2019) layak untuk memperoleh nilai 3 dari skala maksimum 5 yang artinya “Lumayan”. Jelas Ratu Ilmu Hitam (2019) jauh lebih berkualitas dibandingkan mayoritas film horor Indonesia yang hadir hanya dengan memamerkan aurat wanita, efek murahan dan plot cerita yang berlubang dimana-mana x_x. Semoga perfilman Indonesia dapat terus maju dan menelurkan film-film berkualitas lainnya.

Sumber: http://www.rapifilms.com/page/detail/425/ratu-ilmu-hitam